21 Mei 2018

Cambuk Menjelang Ramadan

estupitarto.com - Menjelang ramadan, Bangsa Indonesia dikejutkan dengan peristiwa bom yang meledak di kota Surabaya. Dampak dari peristiwa tersebut tentu saja membuat satu catatan persepsi masyarakat mengenai Islam. Peristiwa tersebut tentu saja tidak dibenarkan oleh masyarakat dimanapun berada karena melukai seseorang bukanlah hal yang baik. Cambuk menjelang ramadan ini setidaknya tidak membawa kita pada perasaan untuk terus mengutuk, mencaci maupun meratap. Cambuk inilah yang seharusnya menjadi bahan evaluasi kepada kita untuk menjadi pribadi muslim yang lebih baik.

Pada bulan ramadan ini, marilah kita jadikan sebagai momentum untuk belajar menjadi hamba Allah yang bertaqwa. Berikut ini beberapa hal yang dapat kita lakukan dalam rangka pembenahan diri:
  • Membaca
Membaca merupakan pintu gerbang pengetahuan. Pada bulan ramadan banyak yang melakukan aktivitas membaca kitab suci Alquran. Pada ramadan kali ini, tidak ada salahnya bagi kita untuk mencoba membaca terjemahan Alquran dan hadits-hadits. engan demikian pemahaman kita mengenai Islam akan semakin kaya dengan memahami makna dan arti yang termaktub di dalam kitab pedoman kita.
  • Diskusi
Membaca saja tidak cukup. Jika kita hanya puas dengan membaca maka kita bisa jadi akan terjebak pada penafsiran dangkal menurut kaca mata kita. Diskusi dengan Ustadz, Guru maupun sahabat dapat menjadi pelengkap pemahaman kita mengenai suatu masalah yang kita temukan.
  • Beramal
Ilmu tidak akan berarti apapun jika tiada diamalkan. Amalkanlah suatu ilmu yang kita dapatkan dari aktifitas membaca serta diskusi, walaupun hanya satu ayat.

Semoga dengan tiga hal tersebut, kita akan menjadi pribadi yang semakin baik yang mampu membedakan mana yang haq dan yang bathil. Marilah kita menyemai benih kemuliaan di bulan suci ini.

Photo by Pok Rie from Pexels

18 Mei 2018

Menyemai Benih Kemuliaan

Puasa, diawali sejak tanda imsak terdengar hingga adzan maghrib berkumandang. Rentang waktu diantaranya mewajibkan bagi muslim untuk menahan kegiatan makan dan minum serta hawa nafsu lainnya.

Puasa di bulan ramadhan sebagai bagian dari rukun Islam ini bukan sekadar menahan lapar dan dahaga. Ada nilai-nilai kemuliaan dibalik rangkaian ibadah di bulan suci ini. Inilah waktu yang Allah sediakan kepada hamba-Nya untuk berburu pahala yang lebih besar dibandingkan pada hari biasanya.

Rangkaian kegiatan bernilai ibadah. Sahur, tadarus Qur'an, tarawih, sedekah bahkan tidur pun memiliki nilai ibadah. Kegiatan itu seperti halnya kita menyemai benih-benih kemuliaan yang akan kita panen pada hari kemenangan.

Marhaban Yaa Ramadhan

14 Mei 2018

Inilah Alasan Mengapa Sepatu Banyak Macamnya

Saat saya bersama dengan anak-anak di kelas membahas mengenai keanekaragaman individu pada masyarakat, ada satu pertanyaan dari Hanifah. Ia bertanya,"Mengapa harus ada perbedaan individu?"

Saya coba memutar otak mencari kata-kata yang dapat dipahami oleh anak-anak seusia mereka. Tak berapa lama, saya melirik sepatu hitam milik saya yang parkir manis di dekat pintu masuk kelas.
"Ayo, Pak Guru ajak kalian membayangkan sesuatu!" ajakku pada murid-murid.

"Bayangkan jika di dunia ini hanya ada satu pabrik sepatu. Sepatu yang diproduksi pun hanya satu jenis dengan warna yakni hitam, model dan ukuran yang sama", kata saya. Murid-murid terdiam sejenak. Saya menduga diamnya mereka karena membayangkan sesuatu. Mulailah saya masuk dalam pikiran mereka kembali.

"Nah, sekarang sepatu itu telah dibeli oleh orang-orang. Tak heran jika di masjid banyak sepatu hitam berjajar di pintu masuknya. Termasuk sepatu milik Pak Guru" Kata saya dibalas dengan anggukan murid-murid.

"Nah, masalahnya mulai muncul ketika Pak Guru mau pulang. Pak Guru bingung mana sepatu milik Pak Guru. Apakah ada yang tahu bagaimana cara menemukannya?"

"Gampang, Pak Guru. Harusnya sepatu Pak Guru diberi tanda biar tahu mana sepatunya" Celetuk Icha.

"Nah, itulah. Jika diberi tanda berarti sepatu Pak Guru sudah beda dengan sepatu lainnya, bukan? Itulah mengapa harus ada perbedaan. Supaya kita bisa mengenal dan saling mengenal" terang saya.

"Jadi, mengapa harus ada perbedaan?" tanyaku lagi kepada murid-murid.

"Supaya bisa mengenal dan saling mengenal" jawab mereka serempak.

Itulah alasannya, Nak. Dan itu pulalah yang difirmankan oleh Allah dalam Alquran bahwa sesungguhnya Allah ciptakan manusia bersuku-suku dan berbangsa-bangsa supaya kamu bisa saling mengenal.

3 Mei 2018

Seutuhnya Aku

Seutuhnya menjadi diri kita adalah tirakat untuk mengenal Tuhanmu.

Setiap helaan nafas dari ruh suci penanda kehadiran-Nya dalam jiwa dan raga.

28 Apr 2018

Mendamba Sejahtera

Sejahtera adalah hal yang didambakan oleh setiap orang. Segala usaha akan dilakukan guna mencapai kesejahteraan bagi diri dan keluarganya. 1 kata sakti inilah yang membuat orang-orang bersemangat untuk mencari nafkah guna menghidupi keluarganya. Berangkat dari pagi hingga larut demi mendapatkan receh yang dapat digunakan untuk membahagiakan anak dan istri di rumah. Kehujanan, kepanasan bahkan caci maki yang kadang ia dapatkan selama ia bekerja mencari nafkah menjadi hal yang harus ia terima demi sebuah hidup sejahtera.

Jatuh bangun dalam meniti sebuah usaha bukanlah sebuah hal yang membuat dirinya pantang untuk mundur karena ia ingin sejahtera. Ada harapan dibalik itu semua harapan untuk hidup sejahtera. Dengan demikian patutkah kita sebagai istri ataupun anak kemudian tak menghormati Ayah sebagai orang yang mencari nafkah?

Hanyalah doa yang selalu terucap maupun ada di dalam hati seorang istri dan anak,"pulang lah Ayah, pulang dengan selamat sampai di rumah dan berkumpul kembali bersama kami untuk meniti kehidupan yang lebih baik lagi di esok hari"

26 Apr 2018

Memahami Manusia Bisa Ditelusur dari Kebutuhannya

estupitarto.com - Manusia hidup secara sosial. Ia hidup bersama dengan manusia lainnya untuk saling bahu membahu. Pada saat menjalin hubungan tersebut, seringkali kita akan dihadapkan pada kontroversi antara satu dengan lainnya. Kontroversi tersebut muncul karena berseberangan dengan kebutuhan masing-masing.

Memahami manusia bisa ditelusuri dari kebutuhannya. Berbicara mengenai kebutuhan manusia, pada hakikatnya terdiri dari dua bagian. Manusia sebagai insan seutuhnya terdiri atas jiwa dan raga. Kedua unsur tersebut masing-masing memiliki kebutuhannya. Berikut ini kebutuhan apa saja yang diinginkan oleh manusia sebagai insan seutuhnya.

1. Raga
Raga mewakili unsur fisik manusia. Tubuh akan selalau tumbuh jika dirawat dan dipenuhi kebutuhannya. Ada yang menyebutkan bahwa kebutuhan raga ini sebagai kebutuhan biologis. Apa saja kebutuhan tubuh tersebut?

a. Makanan dan Minuman
Tubuh membutuhkan asupan gizi untuk memenuhi perkembangan sel dalam tubuh. Kekurangan makanan atau minuman akan membuat tubuh ini bermasalah. Setiap manusia yang ingin bertahan hidup tentu akan berjuang untuk mendapatkan makanan dan minuman dengan jalan bekerja.

b. Sandang dan Papan
Tubuh juga perlu keindahan dan perlindungan. Kondisi alam yang dirasakan oleh tubuh manusia menantang manusia untuk meresponnya. Sandang dan papan menjadi kebutuhan manusia untuk melindunginya dari tantangan alam yang ada.

2. Jiwa
Jiwa juga membutuhkan makanan. Makanan bagi jiwa adalah rasa. Tentu saja rasa bahagia menjadi kebutuhan utama bagi jiwa-jiwa manusia. Setiap manusia tentu kaan mendamba hidup bahagia. Kebahagiaan tiap manusia bisa dilihat dari kebutuhannya.

A. Keyakinan
Setiap jiwa dimiliki oleh Tuhan. Oleh karena itu, jika jiwa-jiwa tersebut dengan dengan Tuhan tentu saja hidupnya akan tampak selaras. Keyakinan yang dirasakan oleh jiwa manusia inilah menjadi poros dari segala hal yang ia jalani dalam kehidupannya.

B. Penghargaan
Pada dasarnya manusia sangat suka dengan hal-hal yang berada dekat dengan kehidupannya. Tak heran jika mereka sangatlah suka dengan pujian. Pujian merupakan salah satu bentuk dari sebuah penghargaan orang lain atas dirinya. Apresiasi tersebut akan diperjuangkan dengan melakukan hal-hal yang dapat mengundang penghargaan. Panggung dan kesempatan adalah hal-hal yang didambakan oleh manusia yang memiliki kebutuhan ini. Cinta juga merupakan wujud penghargaan seseorang pada kita.

Photo by mentatdgt from Pexels
Itulah kebutuhan manusia dari sisi jiwa dan raga. Dengan memahami kebutuhan ini maka kita bisa meminimalisir pertikaian dan mengurai kontroversi sesama kita.
Semoga bermanfaat.

25 Apr 2018

Hal Tidak Biasa, Bikin Kaget Orang

Kehidupan yang dijalani manusia setiap hari menjadi pengalaman selama hidup. Pengalaman tersebut bisa menjadi kebiasaan jika dilakukan berulang. Akhirnya, kebiasaan yang berulang ini dinamakan rutinitas.

Rutinitas yang dijalani pada saatnya nanti akan menimbulkan rasa bosan bagi para pelakunya. Jika rasa bosan ini telah muncul maka melakukan hal yang baru adalah menjadi solusi tepat.

Adalah banyak tantangan ketika kita melakukan hal-hal yang baru. Tantangan tersebut bisa berasal dari dalam maupun dari luar. Wajar saja karena hal baru tersebut belum pernah mereka lakukan. Orang-orang akan bereaksi terhadap hal-hal baru tersebut. 


Ada empat hal reaksi yang biasanya dimunculkan oleh seseorang jika ada suatu hal baru yang dilakukan di sebuah lingkungan. Sebuah kebiasaan baru akan memunculkan rasa cultural shock atau kekagetan budaya . Ada 4 rasa tersebut diantaranya adalah:


1.  euforia yang berlebihan
Gembira terhadap hal yang baru bukanlah hal yang salah tetapi ketika kegembiraan tersebut berlebihan maka di sanalah akan muncul masalah. Kadang harapan terlalu tinggi pada perubahan yang sedang terjadi akibatnya jika perubahan tersebut tidak sesuai dengan ekspektasi -nya orang-orang ini akan merasakan kekecewaan yang mendalam. Pupuslah semangatnya untuk melanjutkan perubahan tersebut.


2. ketakutan yang berlebihan

Sebuah perubahan baru adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan. Sesuatu yang tidak pernah ada sebelumnya biasanya memunculkan kekhawatiran-kekhawatiran terhadap hal-hal buruk yang dapat menimpa. Kekhawatiran yang berlebihan inilah yang memunculkan rasa takut terhadap perubahan itu sendiri. Akibatnya, perubahan itu tidak akan pernah terlaksana karena selalu terhalang oleh ketakutan-ketakutan untuk melangkah. Orang-orang seperti inilah yang akan mengalami kelambanan dalam menghadapi sebuah perubahan dan pada akhirnya mereka pun akan kembali kepada zona nyaman rutinitas yang telah mereka lakukan seperti biasanya.


3. tidak peduli atau masa bodoh
Tipe ketiga adalah orang-orang yang tidak peduli atau masa bodoh terhadap perubahan yang ada. Orang-orang ini merasa nyaman dengan rutinitas yang ia jalani dalam kehidupan sehari-hari mereka lebih memilih untuk menyingkir dan tidak mau terlibat di dalam proses perubahan itu sendiri. Bagi mereka tidak ada sebuah keuntungan yang dapat dipetik ketika melakukan perubahan tersebut.


4. Kritis Progresif
Tipe keempat yaitu kritis progresif. Orang-orang yang memiliki tipe ini akan menyambut perubahan tersebut dengan gembira tetapi tidak berlebihan dan selalu menepis ketakutan-ketakutan dengan sebuah rasa optimis untuk melangkah.

Pada akhirnya sebuah hal baru akan tercipta dan mereka pun siap untuk mengevaluasi terhadap kekurangan-kekurangan dari proses yang telah mereka jalani sebagai sebuah perubahan baru dalam hidupnya.

Orang-orang seperti inilah yang akan mampu menjadi lokomotor pada sebuah institusi ataupun lingkungan tempat mereka hidup. Dengan demikian hidup akan menjadi lebih baik . Bukankah sebuah keberuntungan jika hidup kita hari ini lebih baik daripada hari kemarin?